Daniel Agger yang Tidak Rasional

 

Mari bersikap adil. Harus dipahami dengan jujur bahwa keputusan Fernando Torres menyeberang ke Chelsea tiga musim kemarin adalah hal yang rasional. Sudut pandang perkembangan karir marilah kita pakai.

Harus jujur diakui, kala itu Liverpool adalah sebuah klub besar yang sedang tidak besar atau sedang berpayah-payah untuk kembali besar. Kemudian Chelsea adalah klub yang terus menapaki jalan menuju puncak serta bisa menawarkan uang dan masa depan.

Kita yang sudah bekerja pastilah paham, karir yang terus menanjak adalah bagian dari kehidupan orang dewasa yang katanya menyenangkan tapi susah dilakoni. Dan atas nama itulah andai Torres memajang profilnya di Linkedin, orang yang objektif akan sepakat bahwa pria Madrid ini membuat keputusan yang terukur dengan mempertimbangkan untun-rugi dengan cermat. Terserah jika mau bilang Torres tak bisa benar-benar menikmati trofi Liga Champions dan Liga Europa cuma karena dia bukan pilihan utama. Yang sudah jelas dua trofi tadi berhak ia cantumkan di resume-nya.

Rasionalitas adalah pilihan Torres. Dan jangan keburu sewot, toh dia pindah dari Atletico Madrid ke Liverpool juga demi trofi. Atletico semasa Torres di sana masih berada di jaman jahiliyah. Jangankan berburu trofi, mencari tempat di kualifikasi LC saja susahnya bukan main. Dan dia sendiri mengakui kepindahannya dari Vicente Calderon ke Anfield didorong nafsu mencari kejayaan.

Sayangnya sama seperti Christopher Columbus, dia kesasar. Mendarat di klub yang salah jika melihat keinginannya semula. Liverpool juga miskin trofi saat itu. Tim lamanya malah juara LE edisi 2009/2010, mengalahkan Liverpool di semifinal.

Sekali lagi, saat dia pindah ke Chelsea dan mendapatkan trofi mayor itu adalah keputusan yang tepat karena sangat rasional.

Dan sayang sekali, di sepakbola rasionalitas itu kerap membosankan.

Zlatan Ibrahimovic adalah salah satu yang paling pandai membaca dan mengukur peluang calon klubnya. Dia hampir selalu juara di manapun berlabuh. Tapi di mata sepakbola, dia pemain yang membosankan. Tanya saja para Juventini, baik yang garis keras maupun garis lunak. Berani taruhan sunat sekali lagi mereka pasti lebih menyukai Gianluigi Buffon dan Alessandro Del Piero yang mau menemani Si Nyonya Tua turun kasta.

Loyalitas pernah menjadi sebuah komoditas sebelum digusur oleh rasionalitas. Membela klub kampung  halaman adalah sebuah impian. Mengabdi lama pada satu klub adalah sebuah kebanggaan. Beberapa pemain barangkali pernah berpikir menjadi pesepakbola itu mirip seperti PNS, ngapain pusing-pusing mikir pindah organisasi.

Hormat untuk Daniel Agger yang mau sedikit primitif dengan menomerberapakan rasionalitas.

Saya tak percaya Agger sudah tak punya peminat. Sekedar Valencia, AS Monaco, atau Benfica pasti mau memakai jasanya asal sesuai skema permainan dan anggaran. Dan memilih Brondby, klub asalnya, adalah sebuah bentuk loyalitas.

Sebelum itu, tato sudah menjadi propaganda Agger untuk menunjukkan loyalitasnya pada Liverpool. Ada tato YNWA di kepalan tinju Agger. Jangan sampai kena tonjok Agger, bisa-bisa ada cap mirroring YNWA di pipi kalian.

Tato bisa jadi propaganda loyalitas. Jika harus menato tubuh dengan sebuah nama, kita tentu akan memilih seseorang yang sangat berarti. Ibu, bapak, istri, calon istri, anak, maupun dosen pembimbing. Konyol kalau menato nama gebetan yang masih diambang PHP (pemberi harapan palsu) atau HTML (hatiku milikmu).

Agger memilih Brondby karena barangkali ia enggan munafik menato kepalannya yang lain dengan HALA (Real Madrid), VISCA (Barca), AMUNT (Valencia), atau AING (Persib). Sudah cukuplah dengan YNWA.

Di masa modern ini, Agger adalah individu langka. Ibrahimovic dan Torres mungkin bakal sulit paham kenapa dia memilih pulang ke Denmark, mendapat gaji yang lebih sedikit, dan bermain di liga yang cuma populer di kandang sendiri. Kapitalisme dan komersialisme juga bakal sulit paham isi kepala Agger.

Tapi anak lokal macam Paolo Maldini dan Iker Muniain pasti bisa maklum. Mereka yang pernah pulang kampung seperti Gabi tentu paham juga. Dan muka-muka yang suka teriak dan bernyanyi saat nobar Liverpool lawan xxx pasti ikut paham dan mesam-mesem sendiri. Mewek pun halal. Sunnah malah.

 

©Shesar_Andri ~ Jakarta, 31 Agustus 2014

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s